PT. BERITA ISTANA NEGARA

Kekerasan Wartawan Terjadi di SDN 1 Buara Banyumas Jawa Tengah 

Berita Istana - Senin, 2 Oktober 2023 10:04

Jateng – Kekerasan terhadap wartawan terjadi di SD Negri 1 Buara Kecamatan Bobotsari, korban adalah ketua Insan Pers Jawa Tengah (IPJT) Purbalingga, seluruh anggota insan pers berkumpul dan membuat aksi solidaritas wartawan, stiap wartawan dari stiap perusahaan Pers mengecam dan mengutuk keras terhadap kekerasan pers di SD Negri 1 Buara.

Ansor Ketua IPJT DPC Purbalingga dalam hal ini adalah korban mengungkapkan kronologi kejadian, “saya sedang melakukan konfirmasi kepada SD Negri 1 buara terkait dengan DAK (Dana Alokasi Khusus) kami datang baik baik dan menggunakan etika, namun oknum guru justru menanggapi dengan prilaku yang menurut kami tidak beretika dan sangat arogan, menggebrak meja dan berucap dengan nada keras yang mengundang banyak orang untuk menghampiri dan memojokan saya”.ungkapnya

Ansor menambahkan, “saya di perlakukan seperti pelaku kriminal, di bentak, di lempar dengan tempat pulpen yang mengenai wajah saya, di lempar dengan puntung rokok yang masih menyala, di intimidasi dengan ancaman dan di paksa untuk membuat surat pernyataan tidak akan berurusan dengan SD Negri 1 buara lagi”.tambahnya

Rekan media yang tergabung di IPJT segera melakukan kominikasi dengan kapolres Purbalingga melalui Wattsap, AKBP Hendra Irawan S.I.K mengarahkan untuk melakukan pelaporan ke polres Purbalingga, korban bersama rekan pers segera melakukan pelaporan dan saat ini dalam Penanganan Polres Purbalingga.

Penasehat IPJT DPC Purbalingha Erna Rumianingsih, S.H, M.H mengungkapkan, “kekerasan terhadap wartawan yang terjadi di SD Negri 1 Buara merupakan Perbuatan Melawan Hukum (PMH) apalagi wartawan bekerja di lindungi oleh undang undang, menurut UU No.40 Tahun 1999 BAB VIII Pasal 18, Setiap orang yang secara melawan hukum dengan sengaja melakukan tindakan yang berakibat menghambat atau menghalangi tugas jurnalis dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun atau denda paling banyak Rp.500.000.000,00 (Limaratus Juta)”.ungkapnya

Erna juga menambahkan, “Profesi wartawan merupakan kontrol sosial mereka adalah pilar ke empat dari demokrasi jangan sampai ini menimbulkan dampak tidak baik bagi seluruh insan pers jawa tengah kami akan mengawal sampai tuntas permasalahan ini”.tambahnya

Seluruh anggota IPJT dari beberapa kabupaten juga akan melakukan aksi solidaritas dan akan mengawal kejadian yang menimpa ketua IPJT DPC Purbalingga.

Ketua DPP IPJT Ir.Supriyanto, S.H, M.H juga mengungkapkan, “kami akan mengawal kekerasan wartawan yang menimpa rekan kami yaitu ketua IPJT DPC Purbalingga sampai tuntas, karna ini mencoreng nama baik Insan Pers Jawa Tengah”.pungkasnya

Berita Terkait

Komentar