PT. BERITA ISTANA NEGARA

Polda NTT Atensi Kasus Penganiayaan MA di Polres Rote Ndao

Berita Istana - Selasa, 4 April 2023 02:17

NTT Rote Ndao —- Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Timur (Polda NTT) segera memerintahkan Kepolisian Resot Rote Ndao untuk segera serius menangani kasus penganiayaan MA oleh tiga pemuda asal Rote Ndao, terduga pelaku, YN dan saksi RAN , VF, WP,SP,JT sebagai terduga pelaku atau terlapor yang terjadi pekan lalu.

Demikian diungkapkan Dirreskrimum Polda NTT, Pol.Patar Marlon Hasudungan Silalahi, S.I.K. ketika dimintai komentar oleh media ini, Minggu (2/4/2023) via Telepon Seluler.

“ saya telah tindaklanjuti aduan sudah berikan arahan ke Kasatreskrim Polres Rote Ndao untuk segera tuntaskan kasusnya,” ungkap Hasudungan Silalahi dibalik Teleponnya.

Ibunda Korban MA, Yeni Fanggiae, kepada media ini, minggu (2/4/2023) mendapatkan Wats APP dari penyidik Polres Rote Ndao, Aipda Okto Lay, agar ibunda korban mendatatangi Polres Rote Ndao untuk keperluan tertentu. Namun Ibunda Korban mengaku tidak akan mengindahkan Whatsapp penyidik Polres Rote Ndao, karena tidak ada surat resmi hanya via whatsapp, secara prosedur Ia harus surat resmi agar ia menjadikan rujukan untuk minta ijin atasannya dengan alasan ke Polres Rote Ndao.

“Selamat siang ibu, besok pagi ibu bisa ke kantor polres karena ada perlu, terimakasih,” kata Yenni menunjukan Wats App ke media ini.

sebelumnya diberitakan, Ibunda Korban kepada media ini, Sabtu (1/4/2023), kembali mengkronologiskan kekecewaannya kepada penyidik bahwa Dalam SP2HP tersebut dicantumkan bahwa penyidik dalam waktu 12 hari akan dilakukan penyelidikan dan jika diperlukan waktu perpanjangan, maka akan diberitahukan lebih lanjut. Apabila ada keluhan silakan hubungi Penyidik PPA yang ditunjuk, yakni Aipda Okto Lay,” jelas Yenny.

Yenny juga menceritakan, kedatangan petugas Dinas Sosial (Dinsos) Kabupaten Rote Ndao bernama Gusty yang mendampingi kasus penganiayaan yang dialami anaknya, MA, Senin (12/3/2023). Petugas itu melakukan wawancara investigasi dan klarifikasi di kediamannya.

Katanya, petugas Dinsos akan berkoordinasi dengan penyidik kepolisian untuk kembali meminta keterangan terhadap semua orang yang ada di video, termasuk melontarkan kata-kata bersiat provokatif yang terekam di video tersebut.

Ibunda MA itu mengaku sudah mengkonfirmasi ke penyidik di Unit PPA Polres Rote Ndao. Penyidik itu membenarkan sudah ada koordinasi dengan petugas Dinsos. Namun kasus ini dinyatakan masih memerlukan keterangan saksi tambahan untuk gelar pekara kasus tersebut.

Yenny mengaku kesal karena sudah melaporkan penganiayaan sejak 21 Februari 2023, namun hingga saat ini belum ada pemeriksaan saksi. Kesannya kasus ini tidak ditangani serius.

“Saya minta baru dikasih, kalau tidak minta maka tidak akan dikasih oleh mereka. Setidaknya mereka harus kasih aduan dengan SOP dan alasan yang seperti apa,” kata Yenny.

Bahkan dia mempertanyakan alasan bahwa terduga pelaku dalam video itu belum diperiksa karena akan menghadapi ujian sekolah. “Ujian diadakan bulan Maret, laporan saya dari bulan Februari, kenapa belum juga diperiksa,” katanya.

MA berstatus pelajar di SMAN 1 Rote Selatan. “Anak saya ini tidak tidak ada kesalahan dengan pelaku,” katanya.

Yenny menunjukan surat laporan di Polres Rote Ndoe nomor LP /D /17 /11 /2023 /SPKT /Polre Rote Ndao Polda Nusa Tenggara Timur Tanggal 21 Februari 2023 dan sesuai laporan saudari SPKT Polres Rote Ndao Nomor LP /D /17 /III /2023 /SKPT/RES/RN/Polda NTT 21 Februari 2023 Tentang terjadi tindak pidana penganiayaan.

Surat pemberitahuan hasil penyelidikan ke-1 (A1) Nomor D /13 /II /RES1.6 /2023 /RESKRIM tanggal 22 Februari 2023 yang mencantumkan 1. Yenni Coralina Fanggidae sebagai sakasi pelapor, 2. MA sebagai anak dan korban penganiayan, 3. RAN sebagai saksi dan YN sebagai terduga pelaku atau terlapor.

Kasat Reskrim Polres Rote Ndao, Iptu Yeni Setiono yang dikonfirmasi melalui Kanit Reskrim Octo Lay menjelaskan, “Sudah tidak usah telepon lagi besok saja baru konfirmasi,” katanya singkat, kemudian pesawat selulernya dimatikan.

Reporter : Dance Henukh

Berita Terkait

Komentar